Ekonomi

Regenerasi Batik di Sokaraja, Macet

BANYUMAS – – Zaman terus berjalan. Batik Sokaraja sebagai warisan budaya kini mulai meredup. Hal ini tidka lepas dari regenerasi perajin batik dan tenaga terampil di bidang batik yang tidak berjalan alias macet.

“Saat ini, saya merasa prihatin bahwa regenerasi membatik di kalangan generasi muda, nyaris hilang. Ongkos membatik yang tidak sebanding menjadi penyebab utama, generasi muda kurang berminat melestarikan batik,” ujar Heru Santosa, pemilik Batik R Sokaraja ketika ditemui di rumah prduksi Batik R di Sokaraja, Banyumas, Kamis (27/10/2022)..

Heru Santoso,pemilik batik R Sokaraja

Sebagai gambaran, jika sedang ada pesanan, seorang pekerja membatik bisa mendapat upah Rp 80 ribu sampai Rp 100 ribu per hari. Namun jika tidak ada orderan alias sepi, maka terpaksa menganggur alias tidak ada penghasilan.

“Hal ini perlu dipikirkan bersama, bagaimana mengatasi hal ini, agar generasi muda tetap mau mewarisi seni batik,” sarannya.

Heru Santosa yang pernah sebagai guru membatik selama 14 tahun di SMA Negeri 1 Sokaraja Banyumas, sejak Juli 2022 kini tidak lagi mengajar batik di sekolah itu. Padahal, SMAN 1 Sokaraja yang selama ini dikenal sebagai sekolah pelestari batik Banyumasan, memiliki peralatan lengkap untuk proses membatik.

“Eman-eman, peralatan yang lengkap itu kini tidak dimaksimalkan, karena tidak adanya SDM yang mumpuni di bidang batik,” ujar Heru Santosa.

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jateng, ujar Heru, semestinya memperhatikan keberlanjutan pembelajaran membatik di SMAN 1 Sokaraja, dengan memberikan anggaran cukup bagi tenaga ahli dan praktisi batik.

“Kalau tidak ada niat baik dari pemerintah, usaha batik tinggal menunggu waktu, karena renegerasi akan hilang,” ujarnya.

Agar para perajin batik Sokaraja maupun di Banyumas dan sekitarnya bangkit, Heru berharap ada gebrakan dari Pemkab Banyumas. “Karena Pemkab punya peran yang sangat besar terkait perkembangan dan pelestarian batik Banyumas ,” ujar Heru Santosa.(*)

Lainnya

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × 2 =

Back to top button