Pendidikan Dan Budaya

Warga Kalibakung Berharap Program Pemberdayaan Toga dan Produk Herbal Berlanjut

TEGAL—Masyarakat Desa Kalibakung, Kecamatan Balapulang, Kabupaten Tegal berharap, agar program pemberdayaan budidaya Tanaman Obat Keluarga (Toga) dan produk herbal yang telah dilaksanakan oleh Tim Unsoed sepanjang Juli-September 2022 lalu, bisa berlanjut. Pasalnya, masyarakat yang diberdayakan melalui program ini, yakni dari unsur PKK, Posyandu dan Kelompok Wanita Tani (KWT) masih sangat mengharapkan adanya bimbingan dan pendampingan dari Tim Unsoed.

“Kami masyarakat Kalibakung khususnya para penggiat PKK, Posyandu dan KWT yang sudah diberikan pemberdayaan berupa penyuluhan dan pelatihan budidaya tanaman Toga dan produk herbal oleh tim PDKN Unsoed, sangat berharap adanya program keberlanjutan. Selain itu, juga ada pendampingan khususnya dalam budidaya tanaman Toga dan herbal baik di pekarangan rumah maupun di lahan 10 hektar yang sudah kami sediakan serta dijadikan lahan percobaan,” harap Kepala Desa Kalibakung Mujiono ST MH.

Penggiat PKK, Posyandu dan Kelompok Wanita Tani Desa Kalibakung, Kecamatan Balapulang, Kabupaten Tegal tengah berdiskusi dengan mahasiswa Magister Penyuluhan Pertanian (MPP) Unsoed untuk menyusun rancangan program pemberdayaan Toga dan produk herbal berkelanjutan.

Harapan Mujiono yang mewakili warga Desa Kalibakung itu diungkapkan pada Sarasehan Perencanaan Pemberdayaan Masyarakat dalam budidaya tanaman dan produk herbal – kegiatan praktikum mahasiswa Magister Penyuluhan Pertanian (MPP) Unsoed angkatan 2022, di Unit Pelaksana Teknis Daerah Wisata Kesehatan Jamu (UPTD WKJ) Kalibakung, Kecamatan Balapulang, Kabupaten Tegal, Sabtu (26/11/2022).

Sarasehan diikuti 30 peserta, terdiri mahasiswa MPP Unsoed angkatan 2022, Warga Kalibakung yang aktif di kegiatan PKK, Posyandu dan Kelompok Wanita Tani.

Hadir juga dalam kesempatan itu, Ketua Tim Penelitian Dasar Kompetitif Nasional (PDKN) Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Dr Adhi Iman Sulaiman, S.IP, M.Si, dosen MPP Unsoed Dr. Sc.agr. Ir. Yusuf Subagyo, M.P, dan Kepala UPTD WKJ Kalibakung Umi Diah Arti SKM.

Untuk diketahui, Tim Penelitian Dasar Kompetitif Nasional (PDKN) Universitas Jenderal Soedirman melalui metode Participatory Learning and Action (PLA), telah melaksanakan pemberdayaan budidaya Toga dan produk herbal berupa minuman serta serbuk jamu, permen herbal, minyak urut herbal dan sabun cuci piring berbahan herbal, di WKJ Kalibakung Tegal, sepanjang Juli-September 2022.

Atas kegiatan itu, Ketua pemberdayaan herbal Kalibakung Sri Wiyanti mengucapkan terima kasih kepada Tim Unsoed dan WKJ Kalibakung yang sudah memberikan pemberdayaan dan bekerjasama.

“Mengingat kegiatan yang kami ikuti selama ini sangat bermanfaat, maka kami sangat berharap kegiatan ini terus berlanjut dan didampingi untuk budidaya tanaman herbal. Pasalnya, kami masih awam, bagaimana dalam pemeliharaan, kelayakan untuk dipanen, termasuk peningkatan kualitas produk herbalnya yang sudah diproduksi PKK, Posyandu dan KWT berupa serbuk, simplisia dan minuman jamu, dan sabun cuci piring,” ujar Sri Wiyanti.

Ketua TIM PDKN Unsoed, Dr Adhi Iman Sulaiman mengatakan, agar kegiatan Program Pemberdayaan Toga dan Produk Herbal lebih memberikan manfaat luas kepada masyarakat Desa Kalibakung, maka perlu ada keberlanjutan (sustainability) .

“Untuk itu digelar sarasehan yang melibatkan mahasiswa MPP Unsoed , penggiat PKK, Posyandu dan Kelompok Wanita Tani Kalibakung, guna menyusun rancangan program pemberdayaan masyarakat tentang budidaya Toga dan produk herbal berkelanjutan ini,” ujarnya.

Perencanaan program pemberdayaan yang dirumuskan bersama ini, lanjut Adhi Iman, diharapkan bisa diimplementasikan pada tahun 2023 mendatang. “Akan saya usahakan mengajak akademisi lainya khususnya di Unsoed untuk berpartisipasi melakukan pemberdayaan dan pendampingan dalam mengembangkan budidaya tanaman herbal dan produk herbal,” ujar Adhi Iman.

Dalam hal ini, lanjut Adhi Iman, Unsoed bisa mewujudkan berupa program magang MBKM (Merdeka Belajar Kampus Merdeka-red), praktikum, tugas akhir mahasiswa, pengabdian masyarakat dan KKN Tematik di WKJ Kalibakung dan Desa Kalibakung.

Perhatian Bersama
Perwakilan dosen Pascasarjana Unsoed Dr. Sc.agr. Ir. Yusuf Subagyo, M.P yang mendampingi praktikum mengapresiasi bahwa pemberdayaan budidaya tanaman Toga dan produk herbal memang sudah seharusnya menjadi perhatian bersama dengan partisipasi semua pihak.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada UPTD WKJ Kalibakung, Pemerintah Desa Kalibakung dan kelompok masyarakat Kalibakung yang telah mendukung serta bekerjasama dengan Unsoed dalam kegiatan ini,” ujar Yusuf Subagyo.

Kepala UPTD WKJ Kalibakung Tegal Umi Dyah Arti, S.KM mengatakan, masyarakat perdesaan khususnya di Jawa telah memiliki tradisi membuat, mengkonsumsi dan memasarkan produk minuman herbal berupa jamu sehat dan alami.

“Namun pada zaman sekarang, produk minuman herbal berupa jamu sehat dan alami kurang diminati khususnya generasi muda dengan banyaknya minuman bersoda, sirup, dan suplemen instan. Padahal sejatinya, produk minuman herbal berupa jamu sehat dan alami sangat bermanfaat untuk menjaga ketahanan dan kebugaran tubuh selama Pandemi Covid-19.,” kata Umi Dyah Arti.

Untuk itu, Umi berharap, mengambil hikmah dari Pandemi Covid-19 bahwa pentingnya budidaya tanaman dan pengolahan produk untuk menjaga kesehatan masyarakat, produk minuman herbal berupa jamu sehat dan alami, harus terus dikembangkan. (*)

Lainnya

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 5 =

Back to top button